Jan 30, 2007

Pengalaman meranduk air bah di Sri Gading, Johor

Cuti panjang minggu lepas sempena Awal Muharram dan Keputeraan Sultan Kedah ku manfaatkan dengan sebaiknya. Selain membuat 'kerja gila' tolong drive ayah balik ke Sg Petani untuk dia ceramah dengan Saifuddin Nasution, aku berkesempetan ikut ayah dan mama ke Sri Gading, Batu Pahat untuk menghantar bantuan banjir untuk orang yang kesusahan di sana.

Seperti yg ku maklum, akulah 'sopir' untuk perjalanan ni, dengan sebuah Nissan Frontier yang dipinjamkan sahabat mama, malam sebelum bertolak, semua barang yg nak dibawa dimasukkan ke dalam 'lori' tersebut.


Beras ada 100 pek, kali dengan 5kg, so ada 500kg = 1/2 tan. Biskut kering dalam 1 dozen tin, tin sardin pun ada dalam 1 dozen kotak, pakaian bersih, telekung dan ubat-ubatan. Penuh jugak la 'lori' tu dengan barang-barang bantuan di samping 3 orang penumpang, aku, ayah dan mama. Perjalanan semua ok, cuma bila dah exit dari highway dan lepas bayar tol yang masih belum dinaikkan kadar bayarannya tu, hati ni berdebar nak tengok suasana banjir yang menjadi topik hangat Malaysia di penghujung 2006 lalu.

Hati ni jadi sayu sungguh bila melihat rumah-rumah yg ditenggelami air, pulak tu nampak ada penduduk yang duk termenung depan rumah, tak tau nak buat apa rasanya tu. Tambah lagi bila Nissan Frontier yang aku drive tu membelah air-air banjir yang melimpah ke atas jalan raya, boleh ku bayang bagaimana ngerinya tatkala kejadian berlaku, seolah-olah berada dalam kapal dan meredah lautan yang luas!! Dan ketika melalui Kuittho, jelas kelihatan pintu masuknya ditenggelami air, entah katanya student dapat cuti seminggu??

Ada sebuah rumah makcik@ibu tunggal yang kehilangan suaminya beberapa bulan lepas. Kesian tengok dia, terharu sungguh dia hingga menitis air mata bila ayah dan mama meredah air banjir untuk sampai ke halaman rumah dia dan memberi bantuan. Begitu juga sekelompok penduduk di pusat pemindahan banjir yang semuanya menghargai sokongan dan bantuan yang diberikan. Banyak juga cerita tentang kerenah birokrasi dan diskriminasi politik yang berlaku di sana, nampak benar puak-puak ni tiada hati perut walaupun dalam keadaan musibah masih menaruh dendam politik....Moga Allah membuka hati mereka-mereka ini

Perjalanan kami di sekitar Sri Gading, Seri Tanjung, sempadan Senggarang berakhir kira-kira jam 2petang dan kami berangkat pulang awal, sebabnya aku nak kepulangan ke Kulim pula malam tu. Pengalaman yang menarik dan menginsafkan.....membuatkan kita sentiasa untuk bersyukur dengan apa yang ada dan sentiasa mengingati Allah sepanjang masa....

0 comments: