Feb 3, 2009

Erdogan yang 'kurang ajar'

Salut kepada Perdana Menteri Turki, Recep Tayyip Erdogan yang betul-betul BERANI menunjukkan bantahannya terhadap apa yang Israel haram lakukan terhadap rakyat Palestin dalam serangan 22 hari terhadap Ghazza. Gambar2 yang dipaparkan dalam akhbar bagaimana detik2 Erdogan meninggalkan Forum Ekonomi di Davos menarik minat saya, begitu salah satu caranya mengajar pemimpin biadap Israel dan juga pemimpin dunia lain tentang apa yang dideritai oleh rakyat Palestin selama ini.


Mungkin inilah sebabnya Israel haram ini terus menerus melakukan kezaliman dan kekejaman terhadap rakyat Palestin selama ini, kerana apabila pemimpinnya bercakap, hadirin bertepuk tangan seolah menyokong tindakan mereka selama ini. Nah kali ini, ada pemimpin Islam, bukan Arab pula tu yang berani menyanggah mereka. Bukan sekadar berucap membantah di negara sendiri, tapi membantah secara depan2, tak cukup dengan tu meninggalkan majlis secara depan2 di hadapan ribuan pembesar2 dan pemimpin2 dunia.

Secara kebiasaannya, tiada istilah lain yang boleh menterjemah perbuatan ini selain 'KURANG AJAR'. Tapi ya, saya fikir dengan bangsa Israel ni, 'kurang ajar' itu perlu kerana mereka ni sememangnya bangsa yang tidak faham bahasa perdamaian dan tidak faham bahasa yang sopan-sopan. Sebab itu saya minat betul dengan puisi Allahyarham Tongkat Warrant (Usman Awang)...walaupun saya masih belum berjaya menghayati sepenuhnya puisi ini ;-)

Sebuah perkataan yang paling ditakuti
Untuk bangsa kita yang pemalu.

Sekarang kata ini kuajarkan pada anakku;
Kau harus menjadi manusia kurang ajar
Untuk tidak mewarisi malu ayahmu.

Lihat petani-petani yang kurang ajar
Memiliki tanah dengan caranya
Sebelumnya mereka tak punya apa
Kerana ajaran malu dari bangsanya.

Suatu bangsa tidak menjadi besar
Tanpa memiliki sifat kurang ajar

~ Usman Awang


Tabik dan salut untuk kamu Erdogan!! Moga Allah memberi kekuatan kepadamu..

0 comments: