Feb 4, 2009

keadilan yang dicari

Ini bukan cerita pasal parti keadilan, terutamanya di Perak yang tak menentu sekarang ni, dek 3 wakil rakyat parti keadilan dan seorang dari parti dap berpatah arang dengan parti masing2. Kita tunggulah apa jadi esok di Perak, doa moga-moga Allah selamatkan kerajaan Pakatan di Perak.

Tapi ini cerita pasal perbicaraan altantuya wanita mongolia. Pasti kebanyakan akhbar membuat liputan kenyataan pembelaan diri tertuduh kedua, Koperal Sirul Azhar yang mengatakan dia dijadikan kambing hitam dalam kes ni. Saya agak tersentuh membaca apa yang dilaporkan dalam laporan ini, jika benar lah itu sebenarnya yang berlaku, saya cukup simpati dengan beliau.

Jika benar sememangnya dia dikambing hitamkan untuk melindungi orang2 tertentu, mahkamah sepatutnya meminta dia mendedahkan apa yang sebenarnya berlaku. Dan jika dia benar2 ingin membela dan membersihkan dirinya, dia perlu mendedahkan apa yang sebenarnya berlaku. Dan jika benar apa yang diadukannya yang dia diminta/dipaksa untuk bergambar dengan bahan2 bukti terbabit untuk melepaskan diri daripada apa2 sabitan mahkamah, maka pegawai polis yang meminta dia bergambar tu juga mungkin tahu apa yang berlaku sebenarnya.

Jika benar pengakuan dia tu, entah apa jadi kalau dia taknak bergambar dengan bahan bukti tu? Ada can jadi macam si Kugan tu ke, allahu a'lam. Kita pun tak kenal dengan si tertuduh ni, muka pun tak pernah tengok (duk berkelubung satu badan), tapi kalau lah betul dan jujur pengakuannya tu, saya fikir keadilan harus ditegakkan untuk dia dan juga kepada yang benar2 bersalah.

Hai orang-orang yang beriman, hendaklah kamu menjadi orang-orang yang selalu menegakkan kebenaran karena Allah, menjadi saksi dengan adil. Dan janganlah sekali-kali kebencianmu terhadap sesuatu kaum, mendorong kamu untuk berlaku tidak adil. Berlaku adillah, karena adil itu lebih dekat kepada takwa. Dan bertakwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan. (QS. Al-Maidah: 8)

0 comments: