Jun 28, 2009

meneroka penguasaan terhadap media baru

Blog, Facebook, Youtube, WebTV dan pelbagai media komunikasi baru kini menjadi fenomena dan sumber informasi alternatif di kalangan masyarakat.

Pendedahan terhadap media baru ini dan seterusnya menguasainya pasti merupakan satu kunci ke arah menguasai pasaran sumber maklumat yang semasa dan terkini. Pasaran yang amat luas untuk melebarkan rangkaian untuk dakwah, politik, ukhuwwah dan banyak lagi.

Dengan kemahiran2 ini, individu-individu biasa juga mampu menjadi seorang wartawan dalam erti kata melalui media baru ini. Kalau untuk menerbitkan akhbar dan stesen TV dan radio memerlukan belanja yg teramat besar dan pastinya hanya golongan tertentu sahaja boleh melakukannya, tetapi tidak dengan media baru ini. Ada istilah Frugality yg saya pelajari tentang ini.

Namun penguasaan terhadap media sahaja tidak mencukupi. Aspek-aspek asas penulisan dan pelaporan juga perlu dipakejkan bersama dengan kemahiran menguasai media baru ini.

Seorang penulis pasti mempunyai potensi diri yg tersendiri, yg unik yg menjadi daya tarikan terhadap penulisannya sehingga boleh diterima oleh pembaca. Juga memiliki kebolehan untuk memerhati dan membezakan perkara yg boleh dan patut ditulis ataupun tidak serta berkesanggupan untuk berkongsi maklumat. Dari sini boleh dibezakan sama ada seseorang itu adalah seorang yg suka memberi atau yg suka menerima. Teringat trademark blogger terkenal Ust Hasrizal, "Erti Hidup Pada Memberi"

إِنَّ الَّذِينَ يَكْتُمُونَ مَا أَنزَلَ اللّهُ مِنَ الْكِتَابِ وَيَشْتَرُونَ بِهِ ثَمَنًا قَلِيلاً أُولَـئِكَ مَا يَأْكُلُونَ فِي بُطُونِهِمْ إِلاَّ النَّارَ وَلاَ يُكَلِّمُهُمُ اللّهُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ وَلاَ يُزَكِّيهِمْ وَلَهُمْ عَذَابٌ أَلِيمٌ
Sesungguhnya orang-orang yang menyembunyikan apa yang telah diturunkan Allah, yaitu Al Kitab dan menjualnya dengan harga yang sedikit (murah), mereka itu sebenarnya tidak memakan (tidak menelan) ke dalam perutnya melainkan api, dan Allah tidak akan berbicara kepada mereka pada hari kiamat dan tidak akan menyucikan mereka dan bagi mereka siksa yang amat pedih.
(Al-Baqarah:174)

Sesuatu penulisan juga mengambil kira audien pembacanya dan tidak ditulis sesuka rasa. Yang diambil kira adalah bahasa penulisan dan tahap pemikiran pembaca dan sewajarnya tidak sehingga mengorbankan prinsip seorang penulis. Tidak semua yg kita tulis itu memuaskan hati pembaca. Seperti cerita Abg Othman ketika dia 'bertempur' dengan pensyarah Kursus BTN di Perak,"pensyarah dah beri jawapan terhadap persoalan En. Othman, tapi En. Othman tak bolehlah nak argue lagi sehingga jawapannya sama macam apa yg En. Othman hendak". Bak hadith Nabi SAW, "Berbicaralah dengan manusia bersesuaian dengan kemampuan akal mereka"

Persiapan ilmu, nilai dan seni komunikasi yg baik merupakan asas kepada idea penulisan dan kewartawanan kontemporari. Bengkel dua hari oleh teman-teman Institut Kajian Dasar dan TV Selangor banyak memberi pendedahan dan perkongsian ini. Jangan lupa saya untuk bengkel lanjutan!! Dan pasti ada seorang penulis profesional sebuah majalah tersohor ingin memberi buah pemikiran yg kritis lagi tajam atas posting ini.

0 comments: