Dec 22, 2010

Takut itu Ibarat Fatamorgana

إِنَّمَا ذَلِكُمُ الشَّيْطَانُ يُخَوِّفُ أَوْلِيَاءهُ فَلاَ تَخَافُوهُمْ وَخَافُونِ إِن كُنتُم مُّؤْمِنِينَ
Sesungguhnya mereka itu tidak lain hanyalah syaitan yang menakut-nakuti (kamu) dengan kawan-kawannya (orang-orang musyrik Quraisy), kerana itu janganlah kamu takut kepada mereka, tetapi takutlah kepada-Ku, jika kamu benar-benar orang yang beriman.(Ali Imran:175)
Ketakutan itu ibarat fatamorgana, suatu yang dari jauh kita lihat seperti suatu yang benar, tetapi hanyalah ilusi semata-mata. Ia tidak wujud sama sekali, sekadar satu bayang-bayangan yang membataskan kita. Pun begitu siapa yang tidak punyai rasa takut? Seseorang yang melepasi tembok ketakutan dalam dirinya, maka saya yakin dia akan menjangkau ke satu tahap manusia yang lain daripada yang sebelumnya.


Berlebih lagi jika yang ditakutkan itu adalah terhadap terjejasnya atau berlakunya sesuatu terhadap keselamatan diri atau keluarga dan juga atas pendapatan dan sumber rezekinya. Senang cerita takut periuk nasinya terjejas, walau berkecai tulang dan juga badan, walau bercerai jasad dari nyawa, walau apa pun yang terjadi, Putrajaya mesti kita pertahankan (eh termelalut pula!!)

Namun sifatnya manusia itu khususnya seorang da'i yang pasti menempuh pelbagai ujian dan cabaran, sifat takut ini pasti membelenggu diri.

Al-Ustaz Fathi Yakan memetik hadis Rasulullah SAW yang diriwayatkan oleh Bukhari, Ahmad dan at-Tirmizi:-
"Orang yang paling banyak mengalami ujian (bala') ialah para Anbiya', kemudian yang lebih mulia, kemudian yang lebih mulia. Seseorang diuji mengikut agamanya. Jika dia kuat berpegang dengan agamanya maka ujiannya adalah hebat (kuat). Jika agamanya lembut maka ujian adalah mengikut kadar agamanya itu. Ujian akan terus menimpa seseorang sehinggalah dia membiarkannya berjalan bebas di atas muka bumi"
Kerana menurut ilmu Usul Fiqh, setiap manusia yang bernyawa itu adalah mukallaf dan mempunyai taklifan tertentu. Walaupun taklifan atau bebanan itu disyaratkan suatu yang mesti boleh dipikul oleh seseorang itu, namun tidaklah semua yang membebankan itu tidak diwajibkan atas manusia. Kerana Allah ta'ala tidak membebankan seseorang melainkan dengan upayanya:
لاَ يُكَلِّفُ اللّهُ نَفْسًا إِلاَّ وُسْعَهَا
Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya (Al-Baqarah:286)
مَا يُرِيدُ اللّهُ لِيَجْعَلَ عَلَيْكُم مِّنْ حَرَجٍ
Allah tidak hendak menyulitkan kamu (Al-Maidah:6)
Dan sampai satu tahap untuk kita mengendurkan diri daripada ikatan harakah dan dakwah, Al-Ustaz Mustafa Masyhur pernah mengingatkan kita bahawa; "jamaah boleh berjalan dengan pertolongan Allah, sama ada dengan penyertaan kita atau penyertaan orang lain. Dalam hal ini kita bukan sayang kepada saff jamaah, tetapi sayang kepada diri kita sendiri dan kepada orang yang kita kasihi agar jangan terputus daripada mendapat berkat dan kebaikan jamaah"

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُواْ مَن يَرْتَدَّ مِنكُمْ عَن دِينِهِ فَسَوْفَ يَأْتِي اللّهُ بِقَوْمٍ يُحِبُّهُمْ وَيُحِبُّونَهُ أَذِلَّةٍ عَلَى الْمُؤْمِنِينَ أَعِزَّةٍ عَلَى الْكَافِرِينَ يُجَاهِدُونَ فِي سَبِيلِ اللّهِ وَلاَ يَخَافُونَ لَوْمَةَ لآئِمٍ ذَلِكَ فَضْلُ اللّهِ يُؤْتِيهِ مَن يَشَاء وَاللّهُ وَاسِعٌ عَلِيمٌ
Hai orang-orang yang beriman, barang siapa di antara kamu yang murtad dari agamanya, maka kelak Allah akan mendatangkan suatu kaum yang Allah mencintai mereka dan mereka pun mencintai-Nya, yang bersikap lemah lembut terhadap orang yang mukmin, yang bersikap keras terhadap orang-orang kafir, yang berjihad di jalan Allah, dan yang tidak takut kepada celaan orang yang suka mencela. Itulah karunia Allah, diberikan-Nya kepada siapa yang dikehendaki-Nya, dan Allah Maha Luas (pemberian-Nya) lagi Maha Mengetahui.(Al-Maidah:54)
Dan akhirnya, penerangan dan perbahasan tentang sabda Nabi SAW oleh Ustaz Imran Al-Malizi inilah yang pasti menjadi ingatan semua!! (yang tak hadir, minta maaflah kena dapat 'ijazah' daripada ustaz dulu :)

(( تعس عبد الزوجة ))
"Binasalah orang yang menjadi hamba kepada isterinya"(Bukhari)
Wallahua'lam bisowab...moga ada manfaatnya perkongsian ini...

Dec 20, 2010

Kemuliaan Masjid dan Kesempatan bersama Tuan Syeikh Nuruddin

Dan daripada 7 golongan yang mendapat perlindungan Allah pada hari yang tiada perlindungan selain daripada perlindungan-Nya ialah golongan yang diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim sebagai seorang yang hatinya sentiasa terpaut dengan masjid.

Begitu besarnya martabat hamba-hamba Allah yang hatinya sentiasa dekat dengan masjid, pasti solat lima waktunya sentiasa terjaga untuk dikerjakan di masjid, ditambah lagi dengan urusan-urusan pengajian, kuliah dan sebagainya yang berlangsung di masjid.

Apalagi jika Masjid itu adalah Masjidil Haram, Masjid Nabawi atau Masjidil Aqsa. Ganjaran yang beratus ribu mahupun beribu kelebihan hanya dengan mengerjakan solat di dalamnya.

فِي بُيُوتٍ أَذِنَ اللَّهُ أَن تُرْفَعَ وَيُذْكَرَ فِيهَا اسْمُهُ يُسَبِّحُ لَهُ فِيهَا بِالْغُدُوِّ وَالْآصَالِ
Bertasbih kepada Allah di mesjid-mesjid yang telah diperintahkan untuk dimuliakan dan disebut nama-Nya di dalamnya, pada waktu pagi dan waktu petang (An-Nuur:36)

Kisah seorang sahabiah Rasulullah SAW bernama Ummu Mihjan. Ingin saja saya kongsikan kisah wanita tua berkulit hitam ini yang tugasnya hanyalah sebagai seorang yang menjaga kebersihan masjid di zaman Rasulullah SAW.


Dan ditakdirkan beliau meninggal dunia pada suatu malam dan jenazahnya diuruskan dalam tempoh malam tersebut juga sehingga selesai dikebumikan. Dan pada keesokan harinya, Rasulullah bertanya sahabat ke manakah perginya Ummu Mihjan. Lantas dimaklumkan bahawa wanita itu telah kembali ke rahmatullah dan jenazahnya telah dikebumikan.

Sebaik mendengar khabar ini, Rasulullah SAW terus memanggil para sahabat ke kubur Ummu Mihjan dan baginda sendiri mengimami solat di atas kubur Ummu Mihjan ini. Begitulah besarnya sumbangan dan kerja 'kecil' yang dilakukan oleh Ummu Mihjan ini sehingga Rasulullah mengarahkan sekalian para sahabat untuk menunaikan solat ke atasnya.

Soal pengurusan masjid pasti sentiasa menarik perhatian saya kerana ia sentiasa menjadi perbahasan hangat tentang isu mempolitikkan masjid, larangan-larangan terhadap perkara tertentu di dalam masjid, isu non-muslim masuk ke dalam masjid, fungsi dan peranan masjid dalam struktur sosial masyarakat, sehingga kepada aspek yang berkenaan dengan peranan dan keperibadian pegawai-pegawai masjid. Kerana harus diingat, masjid ini rumah Allah, dan bukan hakmilikan mana-mana individu atau institusi.

Justeru terlihat tulisan arab di belakang uniform petugas-petugas kebersihan dan petugas air zam-zam di Masjidil Haram dan Masjid Nabawi, pantas saya teringat dan berdiskusi dengan Shahrul tentang ayat ini:-

أَجَعَلْتُمْ سِقَايَةَ الْحَاجِّ وَعِمَارَةَ الْمَسْجِدِ الْحَرَامِ كَمَنْ آمَنَ بِاللّهِ وَالْيَوْمِ الآخِرِ وَجَاهَدَ فِي سَبِيلِ اللّهِ لاَ يَسْتَوُونَ عِندَ اللّهِ وَاللّهُ لاَ يَهْدِي الْقَوْمَ الظَّالِمِينَ
Apakah (orang-orang) yang memberi minuman kepada orang-orang yang mengerjakan haji dan mengurus Masjidilharam, kamu samakan dengan orang-orang yang beriman kepada Allah dan hari kemudian serta berjihad di jalan Allah? Mereka tidak sama di sisi Allah; dan Allah tidak memberikan petunjuk kepada kaum yang zalim.(At-Taubah :19)

Dua hari ini kembali berkesempatan mendengar pengajian daripada Tuan Guru Syeikh Nuruddin Marbu di Masjid Kota Damansara, ya pengajian seputar permasalahan menghormati masjid dan kisah Ummu Mihjan yang dikongsikan ini. Bahkan di kuliah Dhuha tadi, lebih 30 minit disentuh beliau tentang permasalahan penggunaan telefon bimbit semasa berada di dalam masjid.

Lebih lima tahun selepas kali terakhir bertemu dengan beliau dalam satu program pengajian khas ketika cuti pertengahan semester di UTM (kebetulan di kemuncak kesibukan semester akhir saya sebagai seorang siswa), kali ini mendengar pengajiannya yang sememangnya sentiasa menyegarkan dan berupaya meningkatkan semangat untuk 'kembali' dalam suasana iman yang terbaik.


Walaupun di kesibukan sebagai siswa semester akhir lalu, saya tetap cekal dengan teman-teman kolokium mengendalikan program pengajian khas itu (walau tahu masa-masa berbaki itu sepatutnya ditumpukan kepada projek akhir dan subjek-subjek lain yang sangat mencengkam), namun mantra oleh seorang sahabat, "ambil berkat ulama" itu saya sematkan dan hasilnya tidaklah mengecewakan buat pengajian saya, dan bonus mendapat perkenalan selama seminggu itulah yang mengenalkan saya dengan Tuan Syeikh.

Moga ada kesempatan lain pula, tidak di sini, di Derang atau di Bogor, insya-Allah!!

Jika pertama kali bertandang ke Masjid Kota Damansara itu semasa majlis perasmian masjid oleh Al-Sultan Selangor, yang dapat hanya menghadiri majlis dan dijamu dengan jamuan rakyat. Tetapi kali kedua dan ketiga ke masjid ini lebih bermakna, kerana dapat ilmu yang lebih bermanfaat!!


Nov 23, 2010

Seperti Haji bersama Nabi


Bulan Zulhijjah adalah bulan haji, bulan pengorbanan. Banyak ibrah perjuangan yang wajar dan wajib diteladani. Melalui dan melepasi musim menunaikan haji pada tahun ini adalah suatu pengalaman yang baru bagi saya, bukan kerana berpeluang menunaikan haji, tetapi kesempatan mengerjakan umrah (buat kali pertama) pada Ramadhan lalu membuka perspektif baru terhadap ibadah haji dan umrah.

Selawat dan salam kita ke atas junjungan kita Nabi Muhammad SAW serta keluarga dan Nabi Ibrahim AS Khalilullah serta keluarga baginda. Sesungguhnya musim haji tidak akan lari dari membicarakan pengorbanan Nabi Ibrahim AS. Yang daripada keturunan baginda lahir Nabi Muhammad SAW Rasul akhir zaman.

Kelebihan dan keutamaan baginda Nabi Ibrahim AS dicoretkan di dalam Al-Quran
وَمَنْ أَحْسَنُ دِينًا مِّمَّنْ أَسْلَمَ وَجْهَهُ لله وَهُوَ مُحْسِنٌ واتَّبَعَ مِلَّةَ إِبْرَاهِيمَ حَنِيفًا وَاتَّخَذَ اللّهُ إِبْرَاهِيمَ خَلِيلاً
Dan siapakah yang lebih baik agamanya daripada orang yang ikhlas menyerahkan dirinya kepada Allah, sedang dia pun mengerjakan kebaikan, dan ia mengikuti agama Ibrahim yang lurus? Dan Allah mengambil Ibrahim menjadi kesayangan-Nya.(An-Nisa':125)

Perjuangan baginda dalam menegakkan agama Allah sangat menggetirkan sehingga Nabi Ibrahim AS dimasukkan dalam Nabi Ulul 'Azmi yang lima. Dan ketika hukuman dibakar hidup-hidup di dalam api yang besar yang sangat terkenal itu hendak dijalankan, datang Jibril AS menawarkan bantuan untuk menyelamatkan baginda, dengan tenang menjawab:
حَسْبُنَا اللّهُ وَنِعْمَ الْوَكِيلُ
"Cukuplah Allah menjadi Penolong kami dan Allah adalah sebaik-baik Pelindung."
Ujian demi ujian dihadapi baginda dengan keimanan yang tinggi, daripada baru saja dikurniakan zuriat pertama dan terus diperintahkan meninggalkan Hajar dan Ismail yang masih bayi di Mekah yang digambarkan dalam Al-Quran sebagai tanah yang kering kontang, sehinggalah diperintahkan Allah untuk 'menyembelih' anaknya sendiri. Namun baginda tetap menghadapinya dengan iman yang tinggi, bahkan dengan tenang menceritakan mimpinya yang wahyu itu kepada anaknya Ismail dengan tujuan juga untuk menguji tahap keimanan anaknya itu:
فَلَمَّا بَلَغَ مَعَهُ السَّعْيَ قَالَ يَا بُنَيَّ إِنِّي أَرَى فِي الْمَنَامِ أَنِّي أَذْبَحُكَ فَانظُرْ مَاذَا تَرَى قَالَ يَا أَبَتِ افْعَلْ مَا تُؤْمَرُ سَتَجِدُنِي إِن شَاء اللَّهُ مِنَ الصَّابِرِينَ
Maka tatkala anak itu sampai (pada umur sanggup) berusaha bersama-sama Ibrahim, Ibrahim berkata: "Hai anakku sesungguhnya aku melihat dalam mimpi bahwa aku menyembelihmu. Maka fikirkanlah apa pendapatmu!" Ia menjawab: "Hai bapakku, kerjakanlah apa yang diperintahkan kepadamu; insya Allah kamu
akan mendapatiku termasuk orang-orang yang sabar". (Ash-Shaffaat:102)
Dan sehinggalah mereka anak-beranak membangunkan binaan Kaabah yang kini menjadi kiblat bagi umat Islam yang di mana dari tanah suci Mekah itu dilahirkan dan diutuskan Rasul akhir zaman, Nabi Muhammad SAW. Yang seperti Nabi Ibrahim AS yang berdakwah dengan hebat terhadap ayahnya, Nabi Muhammad SAW juga menghadapi tentangan hebat dalam dakwah baginda.


Alhamdulillah 'dijemput' menjadi tetamu Allah pada Ramadhan lalu adalah satu pengalaman baru dan tidak ternilai harganya. Teman yang belajar di sana apabila balik Malaysia bercuti menggambarkan umrah di musim Ramadhan adalah satu 'kerja cari pasal'. Namun kini saya percaya bahawa walau untuk mengerjakan umrah sekalipun, belum ibadah haji lagi, ia adalah pilihan dan ketentuan Allah. Ada orang yang berkemampuan sangat dari segi kewangan, tapi masih belum diberi kesempatan hatta untuk mengerjakan umrah.

Bila kita mengerjakan ibadah haji dan umrah dengan meneliti sirah dan sejarah terdahulu, pasti ibadah itu lebih bermakna. Perjalanan beribu-ribu kilometer dari bumi Jordan menuju Madinah seterusnya ke Mekah menggambarkan kepayahan Nabi dan umat terdahulu untuk mengerjakan ibadah ini. Kelelahan akibat perjalanan yang sangat 'panjang dan menyeksakan' ini tetap terasa walaupun hanya duduk di dalam bas yang sedikit berhawa dingin. Apalagi jika berjalan kaki mahupun menunggang unta!!


Tiada yang lebih mengasyikkan saya sepanjang berada di Al-Haramain ini adalah bagaimana 'antusias'nya manusia Muslim Mukmin ini untuk mengarap redha dan ganjaran Allah. Tidak pernah terbayang sebuah masjid (Masjidil Haram) yang sebesar dan seluas itu tidak mempunyai ruang seinci pun untuk menunaikan solat, hatta solat sunat 2 rakaat!! Lebih 'pelik' lagi melihat mereka 'bertengkar' untuk mendapatkan ruang solat bersama imam. Dipotretkan pada malam-malam ganjil akhir Ramadhan, khusus malam ke-27 Ramadhan, lebih 3 juta manusia berhimpun dan memenuhi setiap inci ruang di masjid besar itu sepanjang malam. Padanlah menjelang berbuka puasa malam itu, kelihatan beberapa buah helikopter berlegar di udara, khusus untuk merakamkan suasana hebat itu.

Makanya dengan pengalaman yang sedikit ini, semakin mengertilah saya dengan sabda Nabi SAW tentang keutamaan mengerjakan ibadah umrah di bulan Ramadhan sebagai, "seperti mengerjakan ibadah haji BERSAMA AKU". Dengan segala jenis kepayahan dan kesesakan manusia, ia seakan hampir dengan ibadah haji, yang kurang cuma manasik-manasik haji yang khusus; wukuf, melontar dan sebagainya.
لَقَدْ صَدَقَ اللَّهُ رَسُولَهُ الرُّؤْيَا بِالْحَقِّ لَتَدْخُلُنَّ الْمَسْجِدَ الْحَرَامَ إِن شَاء اللَّهُ آمِنِينَ مُحَلِّقِينَ رُؤُوسَكُمْ وَمُقَصِّرِينَ لَا تَخَافُونَ فَعَلِمَ مَا لَمْ تَعْلَمُوا فَجَعَلَ مِن دُونِ ذَلِكَ فَتْحًا قَرِيبًا
Sesungguhnya Allah akan membuktikan kepada Rasul-Nya tentang kebenaran mimpinya dengan sebenarnya (yaitu) bahwa sesungguhnya kamu pasti akan memasuki Masjidilharam, insya Allah dalam keadaan aman, dengan mencukur rambut kepala dan mengguntingnya, sedang kamu tidak merasa takut. Maka Allah mengetahui apa yang tiada kamu ketahui dan Dia memberikan sebelum itu kemenangan yang dekat.(Al-Fath:27)
Pastinya anak-anak, Insyirah dan Ilhan adalah sangat beruntung, walaupun mungkin tidak mengerti makna jaulah ini, namun pengalaman melihat ramainya manusia, bersesak-sesak, dihimpit-himpit, berpanas-panasan, tidur dan tersepit di celah ramainya manusia di masjid, bertawaf dengan abi dan umi dan banyak lagi pengalaman lain, pasti suatu yang istimewa buat dua anak kecil ini.

Semoga pengalaman ini bermanfaat dan diterima, juga mohon Allah menjemput kami menjadi tetamu-Nya untuk mengerjakan haji dalam masa yang paling dekat. Sesungguhnya kerinduan untuk kembali ke sana sentiasa memuncak, semoga Allah mengabulkan doa-doa kami..amiin


p/s: Mabruk buat 'Haji Haji' Shahrul dan 'Hajah Hajah' Marwah, moga kalian dirahmati Allah selalu, terkhusus juga buat Hanin yang ditinggalkan :)

Nov 19, 2010

Takrifan Bughah dalam 25 Tahun Tragedi Memali

Para ulama secara sepakat mengatakan bahawa Bughah merupakan satu kumpulan yang menentang pemerintahan (Islam) dalam perkara yang bukan melibatkan maksiat.

Ulama Hanafi mendefinasikan Bughah ialah sekumpulan kaum yang mempunyai kekuatan senjata dan keupayaan menentang dan berlawan. Mereka menyalahi umat Islam dalam sebahagian hukum dengan berdasarkan takwil atau kefahaman mereka sendiri. Mereka ini tinggal di kawasan-kawasan tertentu dan merupakan kumpulan ala tentera serta menjalankan undang-undang mereka sendiri seperti puak Khawarij dan lain-lain puak.

Ulama Maliki mentakrifkan Bughah satu kumpulan yang berperang berdasarkan takwil atau kefahaman mereka sendiri seperti yang dilakukan oleh puak Khawarij di mana mereka keluar dari kuasa Imam dan enggan mematuhi Imam atau mereka enggan menunaikan kewajipan yang diarahkan oleh Imam seperti kewajipan membayar zakat atau seumpamanya.

Ulama Hanbali mentakrifkan Bughah sekumpulan manusia yang enggan patuh dan taat kepada Al-Imam sekalipun Imam tadi tidak adil dengan berdasarkan takwil dan kefahaman mereka sendiri dan kumpulan ini mempunyai kekuatan senjata sekalipun mereka tidak mempunyai pengikut. Hukum keluar dari mentaati Imam adalah haram sekalipun Imam itu tidak adil.

Ulama Syafie mentakrifkan Bughah satu kumpulan manusia yang mengeluarkan diri mereka dari mentaati Imam atau enggan menerima semua perintah yang dikenakan ke atas mereka seperti mengeluarkan zakat dengan syarat kumpulan ini mempunyai kekuatan senjata dan tindakan mereka itu adalah berdasarkan kepada takwil dan kefahaman sendiri dan mereka mempunyai pengikut. Disebutkan lagi bahawa pengikutnya adalah ramai dan mempunyai kekuatan untuk menentang pemerintahan.

dipetik dari buku Isu Memali; Hakikat dan Realiti

Tuan Guru Hj Abdul Hadi Awang dalam menafsirkan ayat 9 surah Al-Hujuraat:-
وَإِن طَائِفَتَانِ مِنَ الْمُؤْمِنِينَ اقْتَتَلُوا فَأَصْلِحُوا بَيْنَهُمَا فَإِن بَغَتْ إِحْدَاهُمَا عَلَى الْأُخْرَى فَقَاتِلُوا الَّتِي تَبْغِي حَتَّى تَفِيءَ إِلَى أَمْرِ اللَّهِ فَإِن فَاءتْ فَأَصْلِحُوا بَيْنَهُمَا بِالْعَدْلِ وَأَقْسِطُوا إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ الْمُقْسِطِينَ
Dan jika ada dua golongan dari orang-orang mukmin berperang maka damaikanlah antara keduanya. Jika salah satu dari kedua golongan itu berbuat aniaya terhadap golongan yang lain maka perangilah golongan yang berbuat aniaya itu sehingga golongan itu kembali kepada perintah Allah; jika golongan itu telah kembali (kepada perintah Allah), maka damaikanlah antara keduanya dengan adil dan berlaku adillah. Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang berlaku adil.
Dengan menggunakan metod Islah dalam kaedah penafsiran ayat Al-Quran, beliau menegaskan tentang persoalan Bughah ini; yang mana dinyatakan sekiranya kerajaan itu tidak menjalankan syariat Islam, maka tidak wujudlah apa yang diistilahkan sebagai pemberontak. Mengambil contoh tindakan Saidina Ali dalam menghadapi tentangan Muawiyah dalam Peperangan Siffin dan mengaitkannya dengan peristiwa Memali sebagai perbandingan bagaimanakah tindakan sewajarnya 'jika sekiranya Memali dikatakan Bughah sekalipun"!!

Al-Fatihah untuk Asy-Syahid Ustaz Ibrahim Libya dan syuhada' Memali...kamu inspirasi perjuangan kami. Tragedi 25 tahun lalu pasti subur dan segar lagi menyegarkan jiwa-jiwa pencinta syahid...
وَلاَ تَحْسَبَنَّ الَّذِينَ قُتِلُواْ فِي سَبِيلِ اللّهِ أَمْوَاتًا بَلْ أَحْيَاء عِندَ رَبِّهِمْ يُرْزَقُونَ
Janganlah kamu mengira bahwa orang-orang yang gugur di jalan Allah itu mati; bahkan mereka itu hidup di sisi Tuhannya dengan mendapat rezki. (Ali Imran:169)



Mar 3, 2010

Apa yang tidak kena dengan Sambutan Maulidurrasul...

Sangat ceria 'berarak'..seragam semua satu warna

Selawat dan salam kita ke atas junjungan besar Nabi Muhammad SAW, insan teragung di muka bumi ini. Sekalipun baginda telah meninggalkan kita lebih 1,400 tahun lampau, namun jasa dan sumbangannya menyebarkan Islam yang sampai kepada kita hari ini.

Sehingga Nabi Adam a.s sendiri bertanya kepada Allah siapakah Muhammad yang namanya banyak sekali tertera di dalam syurga menggambarkan betapa istimewanya baginda Nabi Muhammad SAW sebagai kekasih Allah.

Tidaklah sama baginda dengan mana-mana insan sekalipun kerana terpelihara keturunan baginda SAW daripada sebarang perhubungan di luar pernikahan, Allah memelihara nasab keturunan baginda SAW. Disucikan hati baginda SAW oleh Jibril a.s dengan air zamzam daripada sifat-sifat keji dan tercela.

Yang wanita pun gembira 'berarak'...semua juga seragam warna bajunya

Saban tahun tarikh 12 Rabi'ul Awwal 'wajib' disambut oleh umat Islam di negara ini dengan perarakan dan sambutan yang meriah dan gilang-gemilang. Pun begitu apakah hasil dan kesan sambutan sekali setahun ini terhadap kesedaran dan kecintaan kita kepada baginda SAW dan ajaran yang dibawanya.

Tahun ini juga sedikit kecoh apabila 'dikatakan' sebuah kerajaan negeri tidak menganjurkan perarakan seperti yang lazim dilaksanakan. Dan pada masa yang sama banyak lagi kerajaan negeri yang memilih untuk tidak melaksanakan perarakan ini.

Apakah yang istimewanya perarakan sambutan maulidurrasul ini sehingga layak digelar anti-Islam jika tidak mengadakannya? Mungkin di sudut untuk menggalakkan peserta perarakan itu berselawat dengan sebanyak-banyaknya semasa perarakan itu adalah suatu yang baik, kerana barangkali jika tiada perarakan itu, tidak berselawatlah kita.

Majlis berjalan 'gilang-gemilang'

Akan tetapi pada pemerhatian saya, perarakan ini kini dilihat menjurus kepada acara pertandingan semata-mata. Tidak nampak unsur memperingati Rasulullah SAW apatah lagi menghayati ajaran baginda. Sorak-sorai peserta perarakan ketika pengumuman pemenang perarakan terbaik, slogan perarakan terbaik, kain rentang terbaik telah menenggelamkan tujuan sebenar sambutan ini diadakan.

Seperti biasa perkara sebegini sudah menjadi upacara ritual keagamaan semata-mata. Cukup ia disambut, di'majlis'kan, dibuat ucapan serba-serbi dan ada cenderahati dan anugerah untuk diberi. Dan tampak kegembiraan perarakan itu kepada cantiknya dan samanya warna baju seragam pasukan perarakan (tidak pasti sama ada baju itu dibayar sendiri atau ditaja jabatan/agensi), jamuan makan yang diberikan dan juga kepada anugerah dan hadiah yang disampaikan.

Mungkin kita perlu lebih kreatif mengolah sambutan maulidurrasul yang disambut setiap tahun ini supaya bukan saja peribadi bahkan ajaran baginda Rasulullah SAW itu dapat meresap jauh ke dalam hati sanubari kita. Ada berkata sambutan di negeri Kelantan adalah jauh berbeza dan sangat menarik untuk dihadiri, allahu a'lam saya pun tak pernah hadir.

Dan supaya tidaklah dewan sambutan itu menjadi seperti majlis konsert rock ber'peewwit-peewit', hanya kerana yang menyampaikan persembahan itu adalah Amy Search..walaupun berpakaian lengkap baju Melayu dan menyanyikan lagu Selawat dan ketuhanan....pasti ada yang tidak kena dengan format sambutan maulidurrasul ini....

Feb 11, 2010

Kempen Anti Zina, Arak dan Pergaulan Bebas


Selepas lebih 3 bulan merangka program Kempen Jauhi Pergaulan Bebas dan Zina, insya-Allah pelancarannya akan dilakukan pada Sabtu ini di Pasar Seni, Kuala Lumpur (mungkin 'mengambil sempena' kegilaan muda-mudi yang hangat bercinta untuk menyambut Hari Kekasih pada 14 Februari ini)

Walaupun hakikatnya program ini sudah lama dicetuskan, tapi atas kesibukan urusan semua pihak, banyak urusan diagih pada hari-hari terakhir. Ditugaskan menyiapkan risalah ringkas berkenaan bahaya zina agak mencabar bagi memilih nas-nas, fakta dan statistik serta imej-imej yang benar-benar bertepatan dan tidak menjadi 'risalah biasa' yang dikeluarkan yang akhirnya langsung tidak mencerminkan hasrat dan mesej sebenar penulis dan penerbit risalah.

Moga usaha kecil ini diberkati dan majlis pelancaran Sabtu ini berjalan baik.



Jan 12, 2010

Bijaksana Menghormati Perbezaan Agama

Begitu mudah 'perasaan' umat Islam diganggu dengan isu kalimah Allah yang sedang hangat ini berbanding sukarnya hati nak disentuh dan sensitif dengan begitu banyak dan 'biasanya' sekali hukum-hakam dan syariat Allah dilanggar.


قُلْ يَا أَهْلَ الْكِتَابِ تَعَالَوْاْ إِلَى كَلَمَةٍ سَوَاء بَيْنَنَا وَبَيْنَكُمْ أَلاَّ نَعْبُدَ إِلاَّ اللّهَ وَلاَ نُشْرِكَ بِهِ شَيْئًا وَلاَ يَتَّخِذَ بَعْضُنَا بَعْضاً أَرْبَابًا مِّن دُونِ اللّهِ فَإِن تَوَلَّوْاْ فَقُولُواْ اشْهَدُواْ بِأَنَّا مُسْلِمُونَ
Katakanlah: "Hai Ahli Kitab, marilah (berpegang) kepada suatu kalimat (ketetapan) yang tidak ada perselisihan antara kami dan kamu, bahwa tidak kita sembah kecuali Allah dan tidak kita persekutukan Dia dengan sesuatu pun dan tidak (pula) sebagian kita menjadikan sebagian yang lain sebagai tuhan selain Allah. Jika mereka berpaling maka katakanlah kepada mereka: "Saksikanlah, bahwa kami adalah orang-orang yang berserah diri (kepada Allah)".(Ali Imran:64)


الَّذِينَ أُخْرِجُوا مِن دِيَارِهِمْ بِغَيْرِ حَقٍّ إِلَّا أَن يَقُولُوا رَبُّنَا اللَّهُ وَلَوْلَا دَفْعُ اللَّهِ النَّاسَ بَعْضَهُم بِبَعْضٍ لَّهُدِّمَتْ صَوَامِعُ وَبِيَعٌ وَصَلَوَاتٌ وَمَسَاجِدُ يُذْكَرُ فِيهَا اسْمُ اللَّهِ كَثِيرًا وَلَيَنصُرَنَّ اللَّهُ مَن يَنصُرُهُ إِنَّ اللَّهَ لَقَوِيٌّ عَزِيزٌ
(yaitu) orang-orang yang telah diusir dari kampung halaman mereka tanpa alasan yang benar, kecuali karena mereka berkata: "Tuhan kami hanyalah Allah". Dan sekiranya Allah tiada menolak (keganasan) sebagian manusia dengan sebagian yang lain, tentulah telah dirobohkan biara-biara Nasrani, gereja-gereja, rumah-rumah ibadah orang Yahudi dan mesjid-mesjid, yang di dalamnya banyak disebut nama Allah. Sesungguhnya Allah pasti menolong orang yang menolong (agama) -Nya. Sesungguhnya Allah benar-benar Maha Kuat lagi Maha Perkasa.(Al-Hajj:40)

Seorang penganut Kristian berbangsa Cina memerhati dari jauh kelibat Tok Guru Nik Aziz yang sedang melawat Gereja Tabernacle di Desa Melawati yang dibakar oleh golongan jahil agama. Berulang kali dinyatakan penghormatannya kepada MB Kelantan ini atas sifat sederhana yang ditunjukkan. Namun kerana masih berkhidmat dengan Tentera Udara, dia hanya memerhati dari jauh.

Kemudian muncul anak lelakinya berumur 10-12 tahun, "Dad, I shook hand with him...he gave RM100 to Peter Yao (pengendali Gereja)" dengan reaksi yang begitu teruja sekali setelah bersalaman dengan Tok Guru Nik Aziz.

Mudah-mudahan isu ini akan dapat diurus dengan baik dan sewajibnya keharmonian antara kaum dan kebebasan beragama akan terus terpelihara...rujuklah sirah Nabi dan sejarah pemerintahan khulafa' rasyidin serta khalifah-khalifah yang adil masa silam....

Jan 9, 2010

Rejim Hosni Mubarak Mewarisi Kezaliman Firaun

Siang tadi betul-betul dipanggil berjalan. Dari Bangunan Tabung Haji menyusuri Jalan Ampang sehingga ke Kedutaan Mesir yang letaknya sudah menghampiri Jalan Lingkaran Tengah II, bertentangan dengan Bangunan Risda.


Jauhnya dikatakan 4 kilometer. Tempoh berjalan setara demonstrasi tadi hampir sejam. Satu senaman yang baik, habis basah lencun satu badan. Basah dek peluh, bukan dek apa-apa semburan bahan kimia tak diundang.

Apapun demontrasi siang tadi adalah suatu yang sangat bermakna. Menandakan keprihatinan kita terhadap rakyat Palestin dan juga terhadap bumi Al-Quds. Dalam masa sama menyatakan kebencian kita terhadap kezaliman dan kedajalan rejim Mesir pimpinan Hosni Mubarak.

Kita pun hairan dengan sikap rejim Hosni Mubarak ini yang seperti tiada kedaulatan sendiri sehingga bantuan kemanusiaan terhadap rakyat Ghazza ini perlu disekat dan seolah menunggu kebenaran rejim Zionis Israel untuk dilepaskan.

Ungkapan yang sangat tepat, "La Husni La Mubarak", Tiada kebaikan tiada keberkatan pada Hosni Mubarak. Ya jika tiada hidayah lagi yang layak buat beliau, maka laknat Allah kita pohonkan ke atas beliau. Kegilaan apa yang membuatkan konvoi bantuan kemanusiaan buat rakyat Ghazza yang seIslam itu ditahan sedemikian rupa.

Sukar untuk melabelkan Mesir, bumi Anbiya' dan juga bumi yang masyhur dengan Al-Azhar itu terpalit dengan kezaliman dan ketidakwarasan ini. Namun itulah hakikatnya apabila pemerintah berlaku zalim, maka sekalian yang lain terpalit sama. Saya pasti ramai rakyat dan sesiapa yang pernah menuntut ilmu di Mesir berasa malu dengan tindakan kerajaan Mesir ini. Namun kerajaan Mesir seolahnya terus bangga dengan warisan kezaliman dan keangkuhan Firaun, manakan tidak, pasukan bolasepaknya pun diterima dengan gelaran 'The Pharaoh'. Doa dan harap kita panjat untuk rakyat Ghazza, dan jutaan penghormatan kita sanjung kepada konvoi Viva Palestine diketuai oleh George Galloway yang cekal dan tabah sehingga bantuan ini selamat sampai kepada rakyat Ghazza.

Jan 2, 2010

Selamat Tahun Baru Masihi 2010

Selamat Tahun Baru 2010. Semoga dengan kehadiran tahun baru masihi 2010 ini seminggu selepas kehadiran tahun baru hijriyyah 1431H akan sama-sama membulatkan tekad dan azam baru yang sesungguh-sungguhnya akan cuba kita dicapai sepanjang tahun ini, Insya-Allah.

Moga-moga tahun baru ini akan meningkatkan keazaman kita untuk terus memperbaiki diri sebagai seorang peribadi dan keluarga muslim yang lebih baik di segi amalan, ilmu dan terus istiqamah dengan Islam.

Insyirah dan Ilhan sama-sama 'menolong' dalam projek jus carrot di kampung baru ini

Insyirah sibuk mengacau gulai daging