Jan 12, 2010

Bijaksana Menghormati Perbezaan Agama

Begitu mudah 'perasaan' umat Islam diganggu dengan isu kalimah Allah yang sedang hangat ini berbanding sukarnya hati nak disentuh dan sensitif dengan begitu banyak dan 'biasanya' sekali hukum-hakam dan syariat Allah dilanggar.


قُلْ يَا أَهْلَ الْكِتَابِ تَعَالَوْاْ إِلَى كَلَمَةٍ سَوَاء بَيْنَنَا وَبَيْنَكُمْ أَلاَّ نَعْبُدَ إِلاَّ اللّهَ وَلاَ نُشْرِكَ بِهِ شَيْئًا وَلاَ يَتَّخِذَ بَعْضُنَا بَعْضاً أَرْبَابًا مِّن دُونِ اللّهِ فَإِن تَوَلَّوْاْ فَقُولُواْ اشْهَدُواْ بِأَنَّا مُسْلِمُونَ
Katakanlah: "Hai Ahli Kitab, marilah (berpegang) kepada suatu kalimat (ketetapan) yang tidak ada perselisihan antara kami dan kamu, bahwa tidak kita sembah kecuali Allah dan tidak kita persekutukan Dia dengan sesuatu pun dan tidak (pula) sebagian kita menjadikan sebagian yang lain sebagai tuhan selain Allah. Jika mereka berpaling maka katakanlah kepada mereka: "Saksikanlah, bahwa kami adalah orang-orang yang berserah diri (kepada Allah)".(Ali Imran:64)


الَّذِينَ أُخْرِجُوا مِن دِيَارِهِمْ بِغَيْرِ حَقٍّ إِلَّا أَن يَقُولُوا رَبُّنَا اللَّهُ وَلَوْلَا دَفْعُ اللَّهِ النَّاسَ بَعْضَهُم بِبَعْضٍ لَّهُدِّمَتْ صَوَامِعُ وَبِيَعٌ وَصَلَوَاتٌ وَمَسَاجِدُ يُذْكَرُ فِيهَا اسْمُ اللَّهِ كَثِيرًا وَلَيَنصُرَنَّ اللَّهُ مَن يَنصُرُهُ إِنَّ اللَّهَ لَقَوِيٌّ عَزِيزٌ
(yaitu) orang-orang yang telah diusir dari kampung halaman mereka tanpa alasan yang benar, kecuali karena mereka berkata: "Tuhan kami hanyalah Allah". Dan sekiranya Allah tiada menolak (keganasan) sebagian manusia dengan sebagian yang lain, tentulah telah dirobohkan biara-biara Nasrani, gereja-gereja, rumah-rumah ibadah orang Yahudi dan mesjid-mesjid, yang di dalamnya banyak disebut nama Allah. Sesungguhnya Allah pasti menolong orang yang menolong (agama) -Nya. Sesungguhnya Allah benar-benar Maha Kuat lagi Maha Perkasa.(Al-Hajj:40)

Seorang penganut Kristian berbangsa Cina memerhati dari jauh kelibat Tok Guru Nik Aziz yang sedang melawat Gereja Tabernacle di Desa Melawati yang dibakar oleh golongan jahil agama. Berulang kali dinyatakan penghormatannya kepada MB Kelantan ini atas sifat sederhana yang ditunjukkan. Namun kerana masih berkhidmat dengan Tentera Udara, dia hanya memerhati dari jauh.

Kemudian muncul anak lelakinya berumur 10-12 tahun, "Dad, I shook hand with him...he gave RM100 to Peter Yao (pengendali Gereja)" dengan reaksi yang begitu teruja sekali setelah bersalaman dengan Tok Guru Nik Aziz.

Mudah-mudahan isu ini akan dapat diurus dengan baik dan sewajibnya keharmonian antara kaum dan kebebasan beragama akan terus terpelihara...rujuklah sirah Nabi dan sejarah pemerintahan khulafa' rasyidin serta khalifah-khalifah yang adil masa silam....

5 comments:

rainman said...

rugi x dpt pegi arr.. tp apakan daya bahu x mengizinkan

yes said...

Kalau aku bawa anak aku pergi salam denga Tok Guru hari tu dapat kah RM100.00 agaknya?
Heh Heh Pas pun dua kali lima macam UMNO juga.
Herok pekok kerajaan Kelantan tak selesai lagi. Baca Kickdefella hari ni.
Yang terlibat harus saman Kick ni, kalau tidak jatuh marwah Pas.

Abu Razeen 2 said...

org yg jahil tauhid uluhiyyah memang tak tahu beza umno dgn Pas.....

eden said...

Hebat tul abu razeen 2
begitu hebatnya dia tentang tauhid uluhiyyah..
den memang jahil tang tu..
kat mano nak belajar tu..
kalau dah belajar tu ..boleh kenal ke Tuhan...
sebab soalan kat kubur nanti
"siapa tuhan kamu"
Tak ade tanya pasal tauhid uluhiyyah ni..

eden said...

den memang suka baca pasal nik ajis ni sebab dia pandai keluarkan pendapat... orang melayu pun sangat hormat kat dia ni..aku nak tunggu pemimpin politik DAP boss dia jadi tukang baca kutbah dan naib bos jadi imam barulah grant..meletup gitu...
sekarang pun dah ade kemajuan.. diorang dah boleh pegang kitab orang melayu , baca hadis baca firman .. tazkirah dalam masjid...ini aku suka tentang PAS ni diaorang selalu buat pembaharuan...updatekan fatwa-fatwa orang melayu..